Tuesday, July 17, 2012

Part 2 (Jolok dengan Laju)

Part 2

Selepas semalam aku diratah oleh Eman dan Panjang.aku meneruskan pekerjaan ku di sekolah sebagai guru.Buridku masih sakit kerana laju dijolok oleh mereka berdua.Aku pergi ke sekolah seperti biasa.
Pada petang itu,aku masuk ke kelas seperti biasa,aku melihat Eman dan Panjang tersenyum lebar melihatku.Aku pun tersenyum juga.Selepas tamat waktu persekolahan,aku terserempak dengan mereka berempat,iaitu Eman,Panjang,Botak dan Mirul di depan bilik guru.Aku pun bertanya,'Kenapa tak balik lagi nie?'.Eman dan Panjang terus lari pergi ke pagar belakang utk balik.Aku tahu mereka malu tentang perkara semalam.'Mak ayah kitorang tak boleh ambik kami balik rumah lah cikgu.' jawab Botak dan Mirul serentak.'jom cikgu hantar kamu balik nak?'.'Okay cikgu!'jawab mereka berdua.Aku pun masuk ke kereta dan pergi menghantar mereka.Aku rasa mereka tidak tahu yang aku telah buat 'projek' dengan membernya semalam.setelah sampai ke rumah Mirul.Aku pun menghantar Botak ke rumahnya.'Cikgu duduk dekat area mana?'tanya Botak.'Dekat area Indera Hartamas.Kamu tahu kat mana?' aku pun menjawab.'Tahu cikgu!Dekat dengan rumah saudara saya'jawab botak.Aku melihat botak dari cermin depan,dia sedang Melancap.Aku pun stim melihat 'batang'nya itu. Aku pun sergahnya.'Botak!Apa kamu buat tu?'.'Eh,maafkan sy ckgu'jawab botak.aku tersenyum melihat nya.'mengapa cikgu trsenyum?'botak tanya.'Saya suka tengok perangai kamu.Ada nafsu juga ya pada saya.'.'Eh takdelah ckgu.Hehe'jwab botak.aku pun dengan slow pergi ke belakang.Aku pegang 'batang'nya itu dengan penuh sangap!'Ahh sedapnya cikgu!'botak cakap.aku pun menghisap nya dengan laju.jari botak laju sahaja keluar masuk dalam burid aku.aku berasa sedap sekali.dengan laju,botak menukar posisi menghisap aku dengan botak menjolok buridku dengan laju sekali.'Ahh sedapnya botak!'.'Heheehe.'botak ketawa.Terpancutlah air mani botak ke dalam buridku.sungguh sedap rasanya.'Nanti kita buat lagi ya cikgu?'kata botak.'Ya sayang.' dengan manja aku jawab.Aku pun terus menghantarnya pulang.

(To Be Continued) :D

No comments:

Post a Comment

Post a Comment